Membangun Sains dan Teknologi Menurut Kehendak Tuhan


Kita mengetahui bahwa sains dan teknologi hanya bisa kita dapat dengan mencarinya (tholabul ilmi). Maka dari itu sudah sesuaikah Ilmu yang kita cari maupun yang sudah di dapat dengan yang diajarkan Allah dan rosulnya ?.

E-book ini membantu kita untuk dapat mengetahui apa tujuan kita mencari ilmu, selain itu e-book ini berupaya menyadarkan kembali para pembaca tentang hakikat sains dan teknologi sebagai anugerah Allah yang Maha pengasih lagi Maha penyayang. Sebagaimana amal pakar-pakar muslim terdahulu, justru dengan ilmunya dijadikan media mendekatkan dirinya kepada Sang Maha Pencipta. E-book ini juga mengajak kita menjadi ilmuwan dan pakar teknologi yang semakin meningkatkan ketaqwaannya kepada Allahus Sami’un Alim. Karena hanya dengan ketaqwaan, Allah akan mengajarkan dan menambahkan ilmu-ilmuNya kepada hambaNya. Dan Hanya karena rahmat dan karuniaNya pula, para ilmuwan akan mampu memanfaatkan ilmu dan teknologinya untuk meningkatkan martabat kehidupan kemanusiaan.
Berikut Resensi cuplikan dari E-book ini:

Umat Islam melalui para pemimpin Islam, ulama dan cendekiawan Muslim pada akhir abad ke XIV H telah mencanangkan Abad ke XV H sebagai Abad Kebangkitan Islam. Kebangkitan Islam adalah merupakan respons dan sebagai bukti tanggung jawab para ulama, cendekiawan muslim dan para pemimpin Islam terhadap keadaan dunia yang kacau balau. Ketidakadilan, penindasan, penjajahan dan kebiadaban dalam berbagai bentuk telah menghancurkan nilai-nilai kemanusiaan dan mewarnai hampir seluruh pelosok bumi. Penyebabnya adalah karena manusia mengikuti peradaban materi. Maka para ulama, cendekiawan muslim, dan para pemimpin Islam telah menggariskan era perjuangan besar, perjuangan membangun kemanusiaan, dengan merumuskan bahwa tugas kebangkitan Islam adalah menggantikan peradaban materi dengan peradaban nilai. (Al-Islam wa Mustaqbal al-Hadlarah. Subkhi al-Salih. Beirut, 1982). Jadi Kebangkitan Islam bukanlah berarti umat Islam akan menjajah umat atau bangsa lain. Kebangkitan Islam hadir karena memang misi Islam adalah rahmatan lil’alamin, menyejahterakan umat manusia, menyelamatkan manusia dunia
dan akhiratnya.

“…semakin sains dan teknologi berkembang, semakin sedikit manusia yang bersyukur. Malah kejahatan di kalangan manusia bertambah kejam. Adakalanya manusia bukan seperti manusia lagi, karena sudah hilang kemanusiannya…”

Mengapa dengan semakin berkembangnya ilmu pengetahuan tetapi manusia semakin jauh dari ketenangan dan kebahagiaan? Tentu ini bukan karena ilmu pengetahuan adalah sesuatu yang mesti dibuang. Sebenarnya yang menjadi masalah pada dunia dari dulu sampai sekarang bukan karena sains tersebut yang awalnya neutral, bukan juga karena material-material yang sudah wujud, seperti batu, besi, perak, timah atau hasil buatan manusia seperti kapal terbang, kereta api, mobil, sepeda dan lain-lain, bukan juga karena benda-benda yang ada di alam seperti buah-buahan dan tanam-tanaman. Tetapi yang menjadi masalah adalah pada manusianya. Manusia sudah tidak faham mengapa mereka hidup di muka bumi ini. Maka manusia sudah tidak pandai hidup. Sebenarnya manusia dicipta oleh Allah dengan 2 (dua) tujuan utama yaitu untuk menjadi hamba yang beribadah kepadaNya dan menjadi khalifahNya di muka bumi ini. Allah berfirman dalam Al Qur’an yang maksudnya :

Manusia dan Jin, Peringatan untuk Manusia dan Jin
Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu, (QS: Ad Dzariat 56)


“Sesungguhnya Aku hendak menciptakan seorang khalifah di muka bumi ini.” (QS: Al Baqarah: 30)


Dan Dialah yang menjadikan kamu khalifah di mukabumi ini; (QS: Al Fathir 39)

Seperti juga sholat, zakat, puasa, sedekah dan lain-lain yang merupakan alat atau wahana untuk melaksanakan 2 tujuan hidup manusia tadi, maka menuntut, mengkaji dan mengembangkan sains dan teknologipun sebenarnya adalah alat atau wahana untuk beribadah kepada Allah dan menyempurnakan tugas sebagai khalifah Allah di muka bumi.

Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi menegaskan bahwa semua aktifitas keseharian kita termasuk mengkaji dan mengembangkan sains dan teknologi dapat bernilai ibadah bahkan perjuangan di sisi Allah bila memenuhi 5 syarat ibadah yaitu :

1. Niat yang betul, yaitu karena untuk membesarkan Allah. Sabda Rasulullah SAW :
“Sesungguhnya amalan-amalan itu tergantung dengan niatnya dan yang didapat setiap orang itu sesuai dengan apa yang dia niatkan.
“Niat orang mukmin itu adalah lebih baik daripadaamalannya. “

2. Pelaksanaannya benar-benar di atas landasan syariat atau aturan Allah
3. Perkara atau subyek yang menjadi tumpuan untuk dilaksanakan atau dikaji itu mestilah mendapat keredhaan Allah. Subyek yang paling utama mestilah suci agar benar-benar menjadi ibadah
4. kepada Allah.
5. Natijah (Hasil) mesti baik karena merupakan pemberian Allah kepada hamba-Nya. Dan setelah itu, hamba-hamba yang dikaruniakan rahmat itu wajib bersyukur kepada ALLAH dengan berzakat, melakukan korban, serta membuat berbagai amal . Jika aktifitas tersebut menghasilkan ilmu yang dicari maka ilmu itu hendaklah digunakan sesuai dengan yang diredhai Allah.
6. Tidak meninggalkan atau melalaikan ibadah-ibadah asas, seperti belajar ilmu fardhu ‘ain, shalat 5 waktu, puasa, zakat dan sebagainya.

Jika 5 syarat ini terpenuhi dengan diiringi hati yang selalu beriman, selalu ingat kepada Allah, terkenang kebesaran dan keagungan Allah, Insya Allah 10 jam setiap hari kita mengkaji dan mengembangkan sains dan teknologi, 10 jam kita dalam keadaan ibadah dan perjuangan di jalan Allah. Para saintis dan teknolog macam inilah yang mesti dilahirkan oleh umat Islam, yaitu para saintis dan teknolog yang bertaqwa, yang hidup matinya untuk Allah, yang kenal, cinta dan takutkan Allah.

Adapun isi dari E-book ini selengkapnya antara lain:
 Sains, Teknologi & Peradaban Islam
 Mengapa Umat Islam Tertinggal Dalam Sains & Teknologi
 Peranan Sains & Teknologi Menurut Islam
 Jadikan Allah Sebagai Pendorong Membangun Sains & Teknologi
 Taqwa, Nilai Kehebatan Saintis & Teknolog
 Taqwa, Rahasia Keunggulan Salafus Saleh Dalam Penguasaan Sains & Teknologi
 Jadikan Sainstis Yang Bertaqwa Sebagai Teladan
 Mukjizat Al Qur’an Tentang Sains & Teknologi
 Sains, Teknologi & Kebangkitan Islam Di Akhir Zaman

Selamat membaca dan selamat bertafakur. Semoga limpahan rahmat dan karunia Allah Maha Pemilik Ilmu, mencerahi jalan hidup dan kehidupan kita di dunia dan akhirat. Amin…
Untuk download E-book nya silahkan Klik di sini.

Outsource: ebook-cuma-cuma.blogspot.com


Iklan

Atasi Marahmu, Gapai Ridho Tuhanmu


Siapapun kita, tentu pernah merasakan marah, bahkan mungkin tidak jarang kita merasakan kemarahan dan emosi yang sangat.

Memang sifat marah merupakan tabiat yang tidak mungkin luput dari diri manusia, karena mereka memiliki nafsu yang cenderung ingin selalu dituruti dan enggan untuk diselisihi keinginannya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Aku ini hanya manusia biasa, aku bisa senang sebagaimana manusia senang, dan aku bisa marah sebagaimana manusia marah”[1].

Bersamaan dengan itu, sifat marah merupakan bara api yang dikobarkan oleh setan dalam hati manusia untuk merusak agama dan diri mereka, karena dengan kemarahan seseorang bisa menjadi gelap mata sehingga dia bisa melakukan tindakan atau mengucapkan perkataan yang berakibat buruk bagi diri dan agamanya[2].

Oleh karena itu, hamba-hamba Allah Ta’ala yang bertakwa, meskipun mereka tidak luput dari sifat marah, akan tetapi kerena mereka selalu berusaha melawan keinginan hawa nafsu, maka mereka pun selalu mampu meredam kemarahan mereka karena Allah Ta’ala.

Allah Ta’ala memuji mereka dengan sifat ini dalam firman-Nya,

{الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ}

“Orang-orang yang bertakwa adalah mereka yang menafkahkan (harta mereka) baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya serta memaafkan (kesalahan) orang lain. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan” (QS Ali ‘Imran:134).

Artinya: jika mereka disakiti orang lain yang menyebabkan timbulnya kemarahan dalam diri mereka, maka mereka tidak melakukan sesuatu yang diinginkan oleh watak kemanusiaan mereka (melampiaskan kemarahan), akan tetapi mereka (justru berusaha) menahan kemarahan dalam hati mereka dan bersabar untuk tidak membalas perlakuan orang yang menyakiti mereka[3].

Keutamaan menahan marah dan mengendalikan diri ketika emosi

Dalam sebuah hadits yang shahih, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

« لَيْسَ الشَّدِيدُ بِالصُّرَعَةِ ، إِنَّمَا الشَّدِيدُ الَّذِى يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ »

“Bukanlah orang kuat (yang sebenarnya) dengan (selalu mengalahkan lawannya dalam) pergulatan (perkelahian), tetapi tidak lain orang kuat (yang sebenarnya) adalah yang mampu mengendalikan dirinya ketika marah”[4].

Inilah kekuatan yang terpuji dan mendapat keutamaan dari Allah Ta’ala, yang ini sangat sedikit dimiliki oleh kebanyakan manusia[5].

Imam al-Munawi berkata,“Makna hadits ini: orang kuat (yang sebenarnya) adalah orang yang (mampu) menahan emosinya ketika kemarahannya sedang bergejolak dan dia (mampu) melawan dan menundukkan nafsunya (ketika itu). Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits ini membawa makna kekuatan yang lahir kepada kekuatan batin. Dan barangsiapa yang mampu mengendalikan dirinya ketika itu maka sungguh dia telah (mampu) mengalahkan musuhnya yang paling kuat dan paling berbahaya (hawa nafsunya)”[6].

Inilah makna kekuatan yang dicintai oleh Allah Ta’ala yang disebutkan dalam sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah”[7].

Arti kuat dalam hadits ini adalah kuat dalam keimanan dan kuat dalam berjuang menundukkan hawa nafsunya di jalan Allah U[8].

Dalam hadits lain, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

« مَنْ كَظَمَ غَيْظًا وَهُوَ قَادِرٌ عَلَى أَنْ يُنْفِذَهُ دَعَاهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى رُءُوسِ الْخَلاَئِقِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ اللَّهُ مِنَ الْحُورِ مَا شَاءَ »

“Barangsiapa yang menahan kemarahannya padahal dia mampu untuk melampiaskannya maka Allah Ta’ala akan memanggilnya (membanggakannya) pada hari kiamat di hadapan semua manusia sampai (kemudian) Allah membiarkannya memilih bidadari bermata jeli yang disukainya”[9].

Imam ath-Thiibi berkata, “(Perbuatan) menahan amarah dipuji (dalam hadist ini) karena menahan amarah berarti menundukkan nafsu yang selalu menyuruh kepada keburukan, oleh karena itu Allah Ta’ala memuji mereka dalam firman-Nya,

{وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ}

“Dan orang-orang yang menahan amarahnya serta memaafkan (kesalahan) orang lain. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan” (QS Ali ‘Imran:134)”[10].

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits ini: “…padahal dia mampu untuk melampiaskannya…”, menunjukkan bahwa menahan kemarahan yang terpuji dalam Islam adalah ketika seseorang mampu melampiaskan kemarahannya dan dia menahnnya karena Allah Ta’ala[11], adapun ketika dia tidak mampu melampiaskannya, misalnya karena takut kepada orang yang membuatnya marah atau karena kelemahannya, dan sebab-sebab lainnya, maka dalam keadaan seperti ini menahan kemarahan tidak terpuji.

Seorang mukmin yang terbiasa mengendalikan hawa nafsunya, maka dalam semua keadaan dia selalu dapat berkata dan bertindak dengan benar, karena ucapan dan perbuatannya tidak dipengaruhi oleh hawa nafsunya.

Inilah arti sikap adil yang dipuji oleh Allah Ta’ala sebagai sikap yang lebih dekat dengan ketakwaan. Allah Ta’ala berfirman,

{وَلا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ على أَلاَّ تَعْدِلُوْا اِعْدِلُوْا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى}

“Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa” (QS al-Maaidah:8).

Imam Ibnul Qayyim menukil ucapan seorang ulama salaf yang menafsirkan sikap adil dalam ayat ini, beliau berkata, “Orang yang adil adalah orang yang ketika dia marah maka kemarahannya tidak menjerumuskannya ke dalam kesalahan, dan ketika dia senang maka kesenangannya tidak membuat dia menyimpang dari kebenaran”[12].

Menahan marah adalah kunci segala kebaikan

Dalam sebuah hadits shahih dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa seorang laki-laki datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk meminta nasehat beliau. Orang itu berkata: Berilah wasiat (nasehat) kepadaku. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah engkau marah”. Kemudian orang itu mengulang berkali-kali meminta nasehat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selalu menjawab: “Janganlah engkau marah”[13].

Orang ini datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk meminta nasehat yang ringkas dan menghimpun semua sifat baik, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menasehatinya untuk selalu menahan kemarahan. Kemudian orang tersebut mengulang permintaan nasehat berkali-kali dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan jawaban yang sama: “Janganlah engkau marah”. Ini semua menunjukkan bahwa melampiaskan kemarahan adalah sumber segala keburukan dan menahannya adalah penghimpun segala kebaikan[14].

Imam Ja’far bin Muhammad berkata: “(Melampiaskan) kemarahan adalah kunci segala keburukan”.

Imam Abdullah bin al-Mubarak al-Marwazi, ketika dikatakan kepada beliau: Sampaikanlah kepada kami (nasehat) yang menghimpun semua akhlak yang baik dalam satu kalimat. Beliau berkata: “(Yaitu) meninggalkan (menahan) kemarahan”.

Demikian pula imam Ahmad bin Hambal dan imam Ishak bin Rahuyah ketika menjelaskan makna akhlak yang baik, mereka berdua mengatakan: “(Yaitu) meninggalkan (menahan) kemarahan”[15].

Maka perintah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits di atas: “Janganlah engkau marah” berarti perintah untuk melakukan sebab (menahan kemarahan) yang akan melahirkan akhlak yang baik, yaitu: sifat lemah lembut, dermawan, malu, merendahkan diri, sabar, tidak menyakiti orang lain, memaafkan, ramah dan sifat-sifat baik lainnya yang akan muncul ketika seseorang berusaha menahan kemarahannya pada saat timbul sebab-sebab yang memancing kemarahannya[16].

Petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengatasi kemarahan ketika muncul pemicunya

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam senantiasa memberi petunjuk kepada orang yang sedang marah untuk melakukan sebab-sebab yang bisa meredakan kemarahan dan menahannya dengan izin Allah Ta’ala[17], di antaranya:

1- Berlindung kepada Allah Ta’ala dari godaan setan

Dari Sulaiman bin Shurad beliau berkata: “(Ketika) aku sedang duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ada dua orang laki-laki yang sedang (bertengkar dan) saling mencela, salah seorang dari keduanya telah memerah wajahnya dan mengembang urat lehernya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya aku mengetahui satu kalimat yang seandainya dia mengucapkannya maka niscaya akan hilang kemarahan yang dirasakannya. Seandainya dia mengatakan: “Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk”, maka akan hilang kemarahan yang dirasakannya”[18].

2- Diam (tidak berbicara), agar terhindar dari ucapan-ucapan buruk yang sering timbul ketika orang sedang marah[19].

Dari ‘Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika salah seorang dari kalian marah maka hendaknya dia diam”[20].

3- Duduk atau berbaring, agar kemarahan tertahan dalam dirinya dan akibat buruknya tidak sampai kepada orang lain[21].

Dari Abu Dzar al-Gifari bahwa Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika salah seorang dari kalian marah dalam keadaan berdiri maka hendaknya dia duduk, kalau kemarahannya belum hilang maka hendaknya dia berbaring”[22].

Di samping itu, yang paling utama dalam hal ini adalah usaha untuk menundukkan dan mengendalikan diri ketika sedang marah, yang ini akan menutup jalan-jalan setan yang ingin menjerumuskan manusia ke dalam jurang keburukan dan kebinasaan[23]. Allah Ta’ala berfirman,

{إِنَّمَا يَأْمُرُكُمْ بِالسُّوءِ وَالْفَحْشَاءِ وَأَنْ تَقُولُوا عَلَى اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُون}

“Sesungguhnya syaithan itu hanya menyuruh kamu berbuat buruk (semua maksiat) dan keji, dan mengatakan tentang Allah apa yang tidak kamu ketahui” (QS al-Baqarah:169).

Suatu hari, Khalifah yang mulia, ‘Umar bin ‘Abdil ‘Aziz marah, maka putranya (yang bernama) ‘Abdul Malik berkata kepadanya: Engkau wahai Amirul mukminin, dengan karunia dan keutamaan yang Allah berikan kepadamu, engkau marah seperti ini? Maka ‘Umar bin ‘Abdil ‘Aziz berkata: Apakah kamu tidak pernah marah, wahai ‘Abdul Malik? Lalu ‘Abdul Malik menjawab: Tidak ada gunanya bagiku lapangnya perutku (dadaku) kalau tidak aku (gunakan untuk) menahan kemarahanku di dalamnya supaya tidak tampak (sehingga tidak mengakibatkan keburukan)[24].

Marah yang terpuji

Ummul mukminin ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah marah karena (urusan) diri pribadi beliau, kecuali jika dilanggar batasan syariat Allah, maka beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam akan marah dengan pelanggaran tersebut karena Allah”[25].

Inilah marah yang terpuji dalam Islam, marah karena Allah Ta’ala, yaitu marah dan tidak ridha ketika perintah dan larangan Allah Ta’ala dilanggar oleh manusia.

Inilah akhlak mulia Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang selalu ridha dengan apa yang Allah ridhai dalam al-Qur’an dan benci/marah dengan apa yang dicela oleh Allah Ta’ala dalam al-Qur’an[26].

‘Aisyah berkata: “Sungguh akhlak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah al-Qur’an”[27]. Dalam riwayat lain ada tambahan: “…Beliau marah/benci terhadap apa yang dibenci dalam al-Qur’an dan ridha dengan apa yang dipuji dalam al-Qur’an”[28].

Imam Ibnu Rajab al-Hambali berkata: “Wajib bagi seorang mukmin untuk menjadikan keinginan nafsunya terbatas pada apa yang dihalalkan oleh Allah baginya, yang ini bisa termasuk niat baik yang akan mendapat ganjaran pahala (dari Allah Ta’ala). Dan wajib baginya untuk menjadikan kemarahannya dalam rangka menolak gangguan dalam agama (yang dirasakan) oleh dirinya atau orang lain, serta dalam rangka menghukum/mencela orang-orang yang menentang Allah dan rasul-Nya r, sebagaimana firman-Nya:

{قَاتِلُوهُمْ يُعَذِّبْهُمُ اللهُ بِأَيْدِيكُمْ وَيُخْزِهِمْ وَيَنْصُرُكُمْ عَلَيْهِمْ وَيَشْفِ صُدُورَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ وَيُذْهِبْ غَيْظَ قُلُوبِهِمْ}

“Perangilah mereka, niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan (perantaraan) tangan-tanganmu dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kamu terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman. Dan menghilangkan kemarahan orang-orang yang beriman” (QS at-Taubah: 14-15)”[29].

semoga bermanfaat bagi kita semua dan menjadi motivasi untuk selalu berusaha menundukkan hawa nafsu dan menahan kemarahan, agar kita terhindar dari segala keburukan. Dengan memohon kepada Allah Ta’ala dengan nama-nama-Nya yang maha indah dan sifat-sifat-Nya yang maha sempurna, agar senantiasa menganugerahkan kepada kita petunjuk dan taufik-Nya untuk memiliki sifat-sifat yang baik dan mulia dalam agama-Nya. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengabulkan doa. Amiiiiiiiinnnn…

Penulis: Ustadz Abdullah bin Taslim al-Buthoni, MA
Out source: www.muslim.or.id


Refr:

HSR Muslim (no. 2603).
[2] Lihat kitab “Syarhu Riyaadhish shaalihiin” (1/107) dan “Bahjatun naazhiriin” (1/111).
[3] Lihat kitab “Taisiirul Kariimir Rahmaan” (hal. 148).
[4] HSR al-Bukhari (no. 5763) dan Muslim (no. 2609).
[5] Lihat kitab “Syarhu shahiihi Muslim” (16/162).
[6] Kitab “Faidhul Qadiir” (5/358).
[7] HSR Muslim (no. 2664).
[8] Lihat kitab “Syarhu Riyaadhish shaalihiin” (1/305) dan “Bahjatun naazhiriin” (1/183).
[9] HR Abu Dawud (no. 4777), at-Tirmidzi (no. 2021), Ibnu Majah (no. 4186) dan Ahmad (3/440), dinyatakan hasan oleh imam at-Tirmidzi dan syaikh al-Albani.
[10] Dinukil oleh al-‘Azhiim Abadi dalam kitab “’Aunul Ma’buud” (13/95).
[11] Lihat kitab “Bahjatun naazhiriin” (1/111).
[12] Kitab “ar-Risalatut tabuukiyyah” (hal. 33).
[13] HSR al-Bukhari (no. 5765).
[14] Keterangan imam Ibnu Rajab dalam kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 144).
[15] Semua ucapan di atas dinukil oleh imam Ibnu Rajab dalam “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 145).
[16] Lihat keterangan imam Ibnu Rajab dalam kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 145).
[17] Lihat kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 146) dan “Bahjatun naazhiriin” (1/112).
[18] HSR al-Bukhari (no. 5764) dan Muslim (no. 2610).
[19] Lihat kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 146).
[20] HR Ahmad (1/239) dan al-Bukhari dalam “al-Adabul mufrad” (no. 245), dinyatakan shahih dengan penguatnya oleh syaikh al-Albani dalam “ash-Shahiihah” (no. 1375).
[21] Lihat kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 146).
[22] HR Abu Dawud (no. 4782), Ahmad (5/152) dan Ibnu Hibban (no. 5688), dinyatakan shahih oleh imam Ibnu Hibban dan syaikh al-Albani.
[23] Lihat kitab “Bahjatun naazhiriin” (1/112).
[24] Dinukil oleh imam Ibnu Rajab dalam “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 146).
[25] HSR al-Bukhari (no. 3367) dan Muslim (no. 2327).
[26] Lihat kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 148).
[27] HSR Muslim (no. 746).
[28] HR ath-Thabarani dalam “al-Mu’jamul ausath” (no. 72).
[29] Kitab “Jaami’ul ‘uluumi wal hikam” (hal. 148).

Syair Rabi’ah Al-Adawiyah


Tuhanku, tenggelamkan aku dalam cintaMu
Hingga tak ada sesuatupun yang menggangguku dalam jumpaMu
Tuhanku, bintang-gemintang berkelap-kelip
Manusia terlena dalam buai tidur lelap
Pintu-pintu istana pun telah rapat tertutup
Tuhanku, demikian malampun berlalu
Dan inilah siang datang menjelang
Aku menjadi resah gelisah
Apakah persembahan malamku Kau Terima
Hingga aku berhak mereguk bahagia
Ataukah itu Kau Tolak, hingga aku dihimpit duka,
Demi kemahakuasaan-Mua
Inilah yang akan selalu ku lakukan
Selama Kau Beri aku kehidupan
Demi kemanusiaan-Mu,
Andai Kau Usir aku dari pintuMu
Aku tak akan pergi berlalu
Karena cintaku padaMu sepenuh kalbu

Ya Allah, apa pun yang akan Engkau
Karuniakan kepadaku di dunia ini,
Berikanlah kepada musuh-musuhMu
Dan apa pun yang akan Engkau
Karuniakan kepadaku di akhirat nanti,
Berikanlah kepada sahabat-sahabatMu
Karena Engkau sendiri, cukuplah bagiku

Aku mengabdi kepada Tuhan
Bukan karena takut neraka
Bukan pula karena mengharap masuk surga
Tetapi aku mengabdi,
Karena cintaku padaNya
Ya Allah, jika aku menyembahMu
Karena takut neraka, bakarlah aku di dalamnya
Dan jika aku menyembahMu
Karena mengharap surga, campakkanlah aku darinya
Tetapi, jika aku menyembahMu
Demi Engkau semata,
Janganlah Engkau enggan memperlihatkan keindahan wajahMu
Yang abadi padaku

Ya Allah……………..
Semua jerih payahku
Dan semua hasratku di antara segala
Kesenangan-kesenangan
Di dunia ini, adalah untuk mengingat Engkau
Dan di akhirat nanti, diantara segala kesenangan
Adalah untuk berjumpa denganMu
Begitu halnya dengan diriku
Seperti yang telah Kau katakana
Kini, perbuatlah seperti yang Engkau Kehendaki

Aku mencintaiMu dengan dua cinta
Cinta karena diriku dan cinta karena diriMu
Cinta karena diriku, adalah keadaan senantiasa mengingatMu
Cinta karena diriMu, adalah keadaanMu mengungkapkan tabir
Hingga Engkau ku lihat
Baik untuk ini maupun untuk itu
Pujian bukanlah bagiku
BagiMu pujian untuk semua itu

Buah hatiku, hanya Engkau yang kukasihi
Beri ampunlah pembuat dosa yang datang kehadiratMu
Engkaulah harapanku, kebahagiaan dan kesenanganku
Hatiku telah enggan mencintai selain dari Engkau

Hatiku tenteram dan damai jika aku diam sendiri
Ketika Kekasih bersamaku
CintaNya padaku tak pernah terbagi
Dan dengan benda yang fana selalu mengujiku
Kapan dapat kurenungi keindahanNya
Dia akan menjadi mihrabku
Dan rahasiaNya menjadi kiblatku
Bila aku mati karena cinta, sebelum terpuaskan
Akan tersiksa dan lukalah aku di dunia ini
O, penawar jiwaku,,,,,,,,,,,,,
Hatiku adalah santapan yang tersaji bagi mauMu
Barulah jiwaku pulih jika telah bersatu dengan Mu
O, sukacita dan nyawaku, semoga kekallah
Jiwaku, Kaulah sumber hidupku
Dan dariMu jua birahiku berasal
Dari semua benda fana di dunia ini
Dariku telah tercerah
Hasratku adalah bersatu denganMu
Melabuhkan rindu

Sendiri daku bersama Cintaku
Waktu rahasia yang lebih lembut dari udara petang
Lintas dan penglihatan batin
Melimpahkan karunia atas doaku
Memahkotaiku, hingga enyahlah yang lain, sirna
Antara takjub atas keindahan dan keagunganNya
Dalam semerbak tiada tara
Aku berdiri dalam asyik-masyuk yang bisu
Ku saksikan yang datang dan pergi dalam kalbu
Lihat, dalam wajahNya
Tercampur segenap pesona dan karunia
Seluruh keindahan menyatu
Dalam wajahNya yang sempurna
Lihat Dia, yang akan berkata
“Tiada Tuhan selain Dia, dan Dialah Yang maha Mulia.”

Rasa riangku, rinduku, lindunganku,
Teman, penolong dan tujuanku,
Kaulah karibku, dan rindu padaMu
Meneguhkan daku
Apa bukan padaMu aku ini merindu
O, nyawa dan sahabatku
Aku remuk di rongga bumi ini
Telah banyak karunia Kau berikan
Telah banyak..
Namun tak ku butuh pahala
Pemberian ataupun pertolongan
CintaMu semata meliput
Rindu dan bahagiaku
Ia mengalir di mata kalbuku yang dahaga
Adapun di sisiMu aku telah tiada
Kau bikin dada kerontang ini meluas hijau
Kau adalah rasa riangku
Kau tegak dalam diriku
Jika akku telah memenuhiMu
O, rindu hatiku, aku pun bahagia

Outsource: ilalangkota.blogspot.com

Penghitungan Pembagian Harta Warisan/Ilmu Faraid


Menghitung Pembagian Harta Warisan

Abu Hurairoh, bahwa Nabi saw bersabda: “Pelajarilah Faroidh dan ajarkanlah kepada manusia, karena Faroidh adalah separuh dari ilmu dan akan dilupakan. Faroidhlah ilmu yang pertama kali dicabut dari umatku”. (HR Ibnu Majah dan Ad-Daroquthni). Sinyalemen hadits diatas mudah kita temukan dalam kehidupan sehari-hari, dimana tidak sedikit orang-orang yang padahal mengaku dirinya muslim, namun tatkala hendak membagikan waris, tiba-tiba mereka mengingkari syariah dan menuntut aturan jahiliyah. Naudzubillah, semoga kita terhindari dari sikap semacam itu.

Namun dijaman yang serba maju ini, kita seakan lupa akan hukum dalam pembagian harta warisan dan tak jarang terjadi keributan dalam pembagian harta warisan ini hingga melibatkan pihak ke-3 seperti Polisi, Pengacara, dan lain2 yang bisa membantu.

Itu semua karena apa..???
Semua karena kita tidak tau cara perhitungan yang adil dalam pembagian harta warisan tersebut.

Software Faraidh yang dibuat oleh Agung Yulianto sangat mudah digunakan, untuk mengetahui hasil perhitungan waris sesuai dengan syariat Islam, secara cepat, tepat dan mudah. Perhitungan waris ini disusun berdasarkan kitab fiqih Fiqhus Sunnah karya syaikh Sayyid Sabiq. Untuk download software-nya klik di sini

Outsource: ujie-caprone.blogspot.com

Nasehat Hati Penyemangat Jiwa


Wahai orang yang tertimpa musibah dan hancur hatinya
Wahai orang yang bersedih
Wahai orang yang di Uji
Dengarkanlah berita gembira….!
Sesungguhnya Allah dekat denganmu
Mengetahui musibah dan cobaanmu
Mendengarkan do’a dan munajatmu
Sampaikanlah keluhanmu pada-Nya
Iringi dengan hiasan air mata
Kirimkan melalui pesan kilat
Nantilah kedatangan jalan keluar
Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat
Dari orang-orang yang tertindas
Dan jalan keluar-Nya tidak jauh dari orang-orang yang jujur.

Sesungguhnya di setiap kesulitan ada jalan keluar
Di setiap ujian ada kesejahteraan
Di setiap penyakit ada kesembuhan
Di setiap kesempitan ada kesempatan
Di setiap kesulitan ada kemudahan
Lantas mengapa engkau lemah?
Wahai manusia, BERSABARLAH! Sesungguhnya setelah kesulitan ada kemudahan
Berapa banyak hari ini kita melihat ada orang merdeka
Padahal kemarin mereka adalah orang yang terkungkung tak berdaya.

Bersujudlah diwaktu sahar (menjelang subuh/fajar)
Berdo’a kepada Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun
Merendahlah dihadapan Pencipta dan Majikanmu
Yang menghilangkan kesulitan dari dirimu
Carilah tempat dan waktu diterimanya suatu do’a
Berusahalah untuk itu
Niscaya engkau akan mendapatkan jalan keluar dengan Izin-Nya.

Perbanyaklah untuk sedekah
Karena ia di antara sebab datangnya kesembuhan dengan izin Allah SWT
Nabi SAW bersabda “obatilah orang sakit di antara kalian dengan sedekah.”
(dihasankan oleh al-Bany dan Bin Baz)
Berapa banyak manusia yang disembuhkan Allah
dengan sebab sedekah yang mereka keluarkan
janganlah ragu-ragu dalam masalah ini.

Hendaklah engkau selalu mengingat Allah SWT
Inilah manisan bagi orang yang merasakan pahit
Ketenangan bagi orang yang mersa takut
Kelembutan bagi orang yang sakit dan tertimpa musibah
Orang-orang yang beriman dan hati mereka tenang
dengan mengingat Allah SWT
INGATlah dengan mengingat Allah hati pasti tenang
Ketahuilah, sesungguhanya pilihan Allah bagi hamba-Nya
Lebih baik daripada pilihan hamba untuk dirinya sendiri
Terkadang suatu pemberian berlindung di balik baju cobaan
Dan terkadang pula suatu ujian berbalas pemberian
Nabi SAW bersabda “tidaklah suatu musibah yang menimpa
seorang muslim baik kelelahan, tidak pula kesusahan,
tidak juga sakit, hingga sebuah duri mengenai anggota tubuhnya,
melaikan Allah akan menghapus semua dosa-dosanya.”
Alangkah besar pahala yang disediakan Allah bagi orang yang diuji dan dicoba.

Pujilah Allah karena musibah yang mengenaimu tidak dalam hal agamamu
Karena musibah dalam hal agama tidak ada gantinya
Kelezatan iman tidak diukur dengan harga
Lezatnya ketaatan tidak dapat dinilai dengan sesuatu pun
Berapa banyak manusia yang telah berubah keadaan mereka
Telah berubah urusan mereka
Dengan sebab aganya fitnah dan karunia yang menimpa mereka
Janganlah kalian menjadi seperti orang-orang yang goyang ketika diterpa masalah
Terombang-ambing oleh angin cobaan
Tapi jadilah layaknya seperti gunung yang kokoh
Yang tertancap kuat akarnya di dalam bumi
Aku berdo’a kepada Allah agar meneguhkanku dan Anda.

Jadilah orang yang selalu optimis
Jangan berteman dengan orang-orang yang munafik dan orang-orang hina
Jauhilah orang-orang yang bersedih dan putus asa
Tumbuhkan perasaan pada dirimu tentang jalan nkeluar yang dekat
Dan dekatnya harapan yang diinginkan.

Ingatlah!, banyak manusia yang diuji dengan ujian yang lebih besar dari anda!
Cobaan yang lebih berat dari yang menimpa anda
Ucapkan puji syukur kepada Allah karena telah meringankan musibah anda
dan mudahkannya
Cobalah yang anda hadapi adalah untuk manguji anda
Pujilah ia karena telah memberi taufik untuk bersyukur kepada-Nya atas musibah ini
Di sisi lain, sesorang murka dan lemah atas apa yang mereka alami.

Jika Allah telah memberi anda kenikmatan berupa hilangnya cobaan dan musibah
Maka pujilah Ia Yang Maha Suci dan bersyukurlah pada-Nya
Perbanyaklah hal itu,
Karena sesungguhnya Allah Maha Kuasa mengambil kebaikanmu pada kesempatan yang lain
Perbanyaklah bersyukur pada-Nya
Semoga Allah memberi taufik-Nya dan Hidayah-Nya kepada Kita Semua.(AZ)*

Outsource www.qiblati.com (Qiblati – majalah islam internasional/edisi 04 thn VI/01-2011)

Belajar Microsoft Access 2007


Pada kesempatan ini saya akan memberikan sedikit panduan tentang Bagaimana Cara menggunakan Microsoft Offices Access 2007 tp ni bukan buatan ku Sich…..Cuma Jg kepengen Memberikan Sedikit wawasan buat yg belum Tau, bagi yg udah tau buat racunnya tikus jg g’ pa2…hahahahaha…..
Microsoft Access 2007 atau yang lebih dikenal dengan Access 2007 adalah program aplikasi database yang sangat populer dan banyak digunakan saat ini, baik di kantor2 maupun di institut pendidikan wah pokoknya Pooll dimana-mana banyak yang pakai….

Tampilan Awal Ms.Access 2007

Dengan Access 2007 Anda dapat merancang, membuat, dan mengelola database dengan secara mudah. Access 2007 mempunyai tampilan user interface (UI) baru yang mengganti menu, toolbars, dan sebagian besar task panes yang ada di Microsoft Access versi sebelumnya dengan mekanisasi tunggal yang lebih simpel dan efisien. User interface (UI) baru ini dirancang untuk membantu Anda bekerja lebih produktif serta mudah dalam menggunakan seluruh fasilitas dan fungsi yang ada.

Sebagai langkah awal jangan putus asa untuk selalu belajar, mari kita mulai dengan Membaca, Untuk selanjutnya silahkan Klik di sini atau di sini untuk download file nya, Jangan Lupa Download semua ya….biar banyak pengetahuannya tentang Ms Access 2007.
Terima kasih.

Out Source: www.scribd.com, hariyanto.staff.jak-stik.ac.id

Kata-kata Motivasi Mario Teguh


Mario Teguh

Jika anda sedang benar, jangan terlalu berani dan
bila anda sedang takut, jangan terlalu takut.
Karena keseimbangan sikap adalah penentu
ketepatan perjalanan kesuksesan anda

Tugas kita bukanlah untuk berhasil. Tugas kita
adalah untuk mencoba, karena didalam mencoba
itulah kita menemukan dan belajar membangun
kesempatan untuk berhasil

Anda hanya dekat dengan mereka yang anda
sukai. Dan seringkali anda menghindari orang
yang tidak tidak anda sukai, padahal dari dialah
Anda akan mengenal sudut pandang yang baru

Orang-orang yang berhenti belajar akan menjadi
pemilik masa lalu. Orang-orang yang masih terus
belajar, akan menjadi pemilik masa depan

Tinggalkanlah kesenangan yang menghalangi
pencapaian kecemerlangan hidup yang di
idamkan. Dan berhati-hatilah, karena beberapa
kesenangan adalah cara gembira menuju
kegagalan

Jangan menolak perubahan hanya karena anda
takut kehilangan yang telah dimiliki, karena
dengannya anda merendahkan nilai yang bisa
anda capai melalui perubahan itu

Anda tidak akan berhasil menjadi pribadi baru bila
anda berkeras untuk mempertahankan cara-cara
lama anda. Anda akan disebut baru, hanya bila
cara-cara anda baru

Ketepatan sikap adalah dasar semua ketepatan.
Tidak ada penghalang keberhasilan bila sikap
anda tepat, dan tidak ada yang bisa menolong
bila sikap anda salah

Orang lanjut usia yang berorientasi pada
kesempatan adalah orang muda yang tidak
pernah menua ; tetapi pemuda yang berorientasi
pada keamanan, telah menua sejak muda

Hanya orang takut yang bisa berani, karena
keberanian adalah melakukan sesuatu yang
ditakutinya. Maka, bila merasa takut, anda akan
punya kesempatan untuk bersikap berani

Kekuatan terbesar yang mampu mengalahkan
stress adalah kemampuan memilih pikiran yang
tepat. Anda akan menjadi lebih damai bila yang
anda pikirkan adalah jalan keluar masalah.

Jangan pernah merobohkan pagar tanpa mengetahui
mengapa didirikan. Jangan pernah mengabaikan
tuntunan kebaikan tanpa mengetahui keburukan
yang kemudian anda dapat

Seseorang yang menolak memperbarui cara-cara
kerjanya yang tidak lagi menghasilkan, berlaku
seperti orang yang terus memeras jerami untuk
mendapatkan santan

Bila anda belum menemkan pekerjaan yang sesuai
dengan bakat anda, bakatilah apapun pekerjaan
anda sekarang. Anda akan tampil secemerlang
yang berbakat

Kita lebih menghormati orang miskin yang berani
daripada orang kaya yang penakut. Karena
sebetulnya telah jelas perbedaan kualitas masa
depan yang akan mereka capai

Jika kita hanya mengerjakan yang sudah kita
ketahui, kapankah kita akan mendapat
pengetahuan yang baru ? Melakukan yang belum
kita ketahui adalah pintu menuju pengetahuan

Jangan hanya menghindari yang tidak mungkin.
Dengan mencoba sesuatu yang tidak
mungkin,anda akan bisa mencapai yang terbaik
dari yang mungkin anda capai.

Salah satu pengkerdilan terkejam dalam hidup
adalah membiarkan pikiran yang cemerlang
menjadi budak bagi tubuh yang malas, yang
mendahulukan istirahat sebelum lelah.

Bila anda mencari uang, anda akan dipaksa
mengupayakan pelayanan yang terbaik.
Tetapi jika anda mengutamakan pelayanan yang
baik, maka andalah yang akan dicari uang

Waktu ,mengubah semua hal, kecuali kita. Kita
mungkin menua dengan berjalanannya waktu,
tetapi belum tentu membijak. Kita-lah yang harus
mengubah diri kita sendiri

Semua waktu adalah waktu yang tepat untuk
melakukan sesuatu yang baik. Jangan menjadi
orang tua yang masih melakukan sesuatu yang
seharusnya dilakukan saat muda.

Tidak ada harga atas waktu, tapi waktu sangat
berharga. Memilik waktu tidak menjadikan kita
kaya, tetapi menggunakannya dengan baik
adalah sumber dari semua kekayaan

Orang-orang yang minta gaji lebih biasanya tidak dapat lebih, tapi yang melakukan lebih dan berkualitas akan mendapat lebih. Jangan takar tenaga yang Anda keluarkan berdasarkan gaji yang Anda dapatkan tetapi berdasarkan hasil yang dapat Anda kontribusikan bagi kelangsungan dan keuntungan perusahaan Anda.

Siapa bilang untuk menjadi kaya dan sejahtera harus punya modal yang banyak? Kalau saja Anda cermat melihat peluang yang ada, ada banyak celah yang bisa menjadi jalan untuk meraih kesejahteraan yang diinginkan. Yang dibutuhkan cuma kemauan untuk menjadi sukses”

out source resep.we.id